Arbi Sanit :Inilah Yang Akan Terjadi Jika Ahok di Jegal di Pilkada DKI Jakarta 2017

SHARE
Loading...

Hendonesia.com – Berbagai tuduhan dan persoalan yang mendera calon petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), dinilai sejumlah pihak sebagai upaya penjegalan agar calon nomor urut dua itu tidak lagi duduk di kursi DKI satu untuk periode 2017-2022.

Menurut pengamat politik Arbi Sanit, jika usaha dari para penjegal itu berhasil, maka bukan hanya rakyat Jakarta yang dirugikan tapi juga Indonesia.

“Jadi rakyat Jakarta dan Indonesia akan rugi jika Ahok gagal, karena Jakarta adalah simbol Indonesia. Kepercayaan kepada Jakarta akan meningkatkan kepercayaan dan rasa hormat kepada Indonesia,” kata Arbi kepada Netralmews.com, Senin (26/12/2016).

“Jika Ahok tidak jadi gubernur, pembangunan akan jalan di tempat dan kembali seperti gubernur yang biasa. Mungkin gubernur sebelumnya ada perubahan sedikit tapi tidak signifikan seperti apa yang dilakukan Ahok,” sambungnya.

Pasalnya, gaya kepemimpinan Ahok yang tegas, antikorupsi, serta kinerjanya yang sangat teruji dalam membangun Jakarta, menempatkannya sebagai tokoh yang langka ditemui di masa sekarang.

“Ahok ini ibarat barang langka, tidak segampang itu ditemukan, karena leadership ini barang langka,” ujar Arbi.

“Siapa yang berani menghadapi orang Jakarta dengan berbagai tingkahnya? Siapa yang mampu berani membawa mereka pada perubahan dan kemajuan? Ya Ahok,” tegasnya.

Lebih jauh Arbi menjelaskan, pasca-Jakarta dipimpin oleh Gubernur Ali Sadikin, selama puluhan tahun masyarakat ibukota mengharapkan sosok pemimpin serupa, dan akhirnya dijawab dengan kehadiran Ahok.

“Buktinya aja setelah Ali Sadikin, puluhan tahun, baru sekarang ada lagi pemimpin seperti Ahok ini. Dulu Ali Sadikin dan sekarang Ahok. Jadi gak gampang mencari tokoh seperti itu,” ujarnya.

Sebelumnya, Ahok sempat mengungkapkan banyak pihak yang berusaha mencari-cari kesalahannya untuk menjebloskan dia ke dalam penjara. Namun menurutnya, kelak jika dia berhasil dipenjarakan, hal itu tak serta-merta membuat segala torehan manis dalam membangun Jakarta dengan pemerintahan yang bersih ikut ‘terpenjarakan’.

“Makanya banyak orang mau tebang saya. Kamu bisa penjarakan saya, tapi kamu enggak bisa penjarakan ide-ide saya. Saya sudah tulis dan lakukan semua ide-ide saya untuk Jakarta,” kata Ahok di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (21/12/2016).


Loading...